This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Abis baca novel “Earth, Pray, Love”, dan gw tertarik ma paragraf ini:

“The patron god of children born on Thursday is Shiva the Destroyer, and that the day has two guiding animal spirits-the lion and the tiger. The official tree of children born on Thursday is the banyan. The official bird is the peacock. A person born on Thursday is always talking first, interrupting everyone else, can be a little aggresive, and tends to be handsome (a playboy or a playgirl), but has decent overall character, with an excellent memory and desire to help other people”.

Hmmm.. Lucu juga.. Berarti, kemungkinannya dari seluruh penduduk bumi yang ada milyaran itu, 1/7 nya lahir hari Kamis, nah, terus, berarti sifat ma pendukung2nya (pohon, roh binatang, dll) sama semua dunk? Hehehe..

Oke, mari kita bahas satu-satu.. Berhubung gw kelahiran hari kamis, bahasnya ya yang hari kamis doang, haha..

Dewa: Shiva

Animal Spirit (artinya yang enak apa ya? hmmm.. roh binatang) : Singa dan Macan (horeee, pas banget ama zodiak (leo)!)

Pohon: Beringin (golkar dunk! haha (aduh orde baru pisan!))

Burung: Merak (wow, kece!)

Karakter:

– selalu berbicara pertama (ah, gak juga)

– suka nginterupsi orang lain (ahhh, gw sopan kok! jarang motong orang lain)

– sedikit agresif (hmm..)

– cenderung tampan atau cantik (setuju!)

– karakternya cukup baik (pastinya)

– memiliki memori yang sempurna (hehe, gak juga tuh..)

– memiliki keinginan untuk menolong orang lain (hmm.. ini juga gak terlalu bener)

Hmmm, interesting kan?

This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Akhir-akhir ini, gw lagi menjalani fase mati rasa. Gw ngerasa gw gak bisa ngerespon baik shock, terkejut, emosi, sedih, atau apapun dalam kehidupan gw akhir-akhir ini, padahal momen-momen tersebut benar-benar ada. Contoh, pas hape gw ilang ketika lagi acara mukrab, gw emang berusaha mencari, tapi gak ada rasa sedih atau panik gara2 kehilangan tersebut (tapi gw emang agak bete ma khawatir, gara2 foto gw bisa dilihat2 ma siPencuriHape itu, gawat!). Atau pas kemarin, laptop gw gak bisa detect wireless, sampai harus diservis segala. Hmm.. Oke, hal-hal itu bisa disebut masalah kecil, tapi dulu itu, hal yang paling bisa gw emosi itu yaitu ketika gadget-gadget gw rusak atau hilang.

Perasaan gw tentang orang-orang di sekitar gw juga datar-datar saja. Gak ada rasa senang, sedih, atau suka ama orang-orang tertentu. Ahh, mati rasa. Kenapa ya?

Satu lagi, gw lagi kehilangan motivasi, motivasi apapun, motivasi buat ngerjain TA, buat belajar sesuatu, buat nyari-nyari kerjaan, buat apapun deh. No spirit! Makanya semester ini gw ngambil kelas motivasi berprestasi, tapi udah serius beneran mau ikutan, malah diusir coba! Gara-gara kebanyakan muridnya, huh..

Sering denger gak cerita orang-orang yang keseringan main game, sampai ngelupain sekolah, makan, bahkan tidur. Gw ngerasa gw yang sekarang ini gak beda jauh ama mereka. G w gak berusaha apapun buat hidup gw dan cuma ngelakuin apa yang senengin. Gw terjebak pada kegiatan-kegiatan yang gak penting dan melarikan diri dari kewajiban-kewajiban yang harusnya gw lakukan (baca: ngerjain TA). Bahkan, gw lebih memilih buat bersihin rumah, beres-beres daripada ngerjain tuh kerjaan.

Ahhh, lagi-lagi gw cuma ngeluh. Tapi, emang gak boleh yah ngeluh? Kalau waktu gw habis dengan ngeluh, toh itu waktu milik gw yang gw habisin.

Tapi, in the end, hal yang agak gw seremin ini ya mati rasanya gw ini. Nampaknya, harus ada yang menggoncang gw dulu, baru gw bisa bergerak lagi, baru gw bisa hilangin mati rasa ini. Tapi, gw serem juga, momen seperti apakah yang bisa menggoncang gw? Gw takut hal yang buruk yang malah terjadi.

Tapi gw jadi inget salah satu quote yang gw dapat dari suatu film: “Kalau kita gak pernah mengambil resiko, maka kita tak akan pernah menderita”. Hmm, apa karena itu ya? Karena gw gak pernah ngambil resiko, gak pernah mencoba, sehingga gw gak pernah menderita, dan pada akhirnay membuat gw jadi mati rasa. So, apa yang harus gw coba ya?

*wow, postingan ini kok kayaknya personal banget deh.. Jarang-jarang kayak gini, biasanya gw simpen sendiri soalnya..

Gw sebagai seseorang yang berdedikasi terhadap kodratnya sebagai wanita senantiasa berusaha mencari info-info terbaru dari lingkungan sekitar (baca: cari gossip).  Bahkan tanpa dicari pun info-info itu datang dengan sendirinya. Kadang gw bingung sendiri apa gw nya yg terlalu cuek atau polos ato emang gw nya yang  gak bisa menilai org. Gw gak bisa mengkategorisasikan seseorang apakah gw sebel ama dia atau enggak..

Ok.. Gw bisa aja sebel m seseorang. Tapi, bisanya gara2 hal2 sepele, bukan karena kepribadiannya. Jadi gw heran sendiri.. Shock.. Ternyata ada sebagian temen terdekat gw yang ga suka ma temen dekat kita yang lain..  Gw memandang itu jd info baru.. (Hmmm, postingan ini asalnya gw simpan jadi draft. Pas gw baca lagi, gw gak tahu orang yang disebelin ini siapa, udah lupa, hahahahaha)

Tapi sadar gak sih, terkadang hal itu dapat mengubah persepsi kita. Gw yang asalnya biasa aja ama org itu, tiba2 jd ikutan sebel. Gw yang asalnya seneng-seneng aja sama seseorang, jadi ikutan gak suka juga atau jadi menghindari orang itu, yang tanpa gw sadari, itu berarti gw berusaha memutuskan tali   hubungan antara gw dengan orang tersebut, baik sebagai teman ke temannya, atau kakak kelas ke adik kelasnya. Hal-hal kayak gitu sering banget gw lakuin. Pada akhirnya, untuk mencegah hal ini berulangdan berulang terus, gw selalu memandang seseorang dengan praduga tak bersalah, gw memandang setiap orang adalah orang yang baik. Kalo mereka gak ada masalah ama gw, kenapa gw harus sebel ama mereka?

So, kalo temen-temen gw ada yang cerita tentang kejelekan seseorang, oke, gw tangkap ceritanya, tapi gw sembunyikan dari ranah penilaian gw akan orang tersebut.. Gw tetep akan menganggap orang itu baik sampai dia gak baik ke gw..

But, somehow, ada 1 tipe orang yang gw gak sukain, gw gak suka sama orang yang ambisius. Gw takut sama mereka-mereka ini karena gw merasa terintimidasi dan berada di bawah kekuasaan atau bayang-bayang mereka, dan gw gak suka perasaan itu..

Dalam hal ini, bukan berarti gw gak percaya akan penilaian teman-teman gw, tapi ya… Bagaimana ya, kita sendiri belum tahu orang itu beneran segitu nyebelinnya apa gak. Biarin lah, gw mengenal lebih lanjut, dan kalo bener-bener segitunya, boleh lah kalian bilang “kan udah gw bilangin dr dulu”, tapi paling enggak, gw udah nyicipin dulu, segimana asamnya sih orang itu.. (mulai gak jelas ini gw ngomongnya)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.