Gw sebagai seseorang yang berdedikasi terhadap kodratnya sebagai wanita senantiasa berusaha mencari info-info terbaru dari lingkungan sekitar (baca: cari gossip).  Bahkan tanpa dicari pun info-info itu datang dengan sendirinya. Kadang gw bingung sendiri apa gw nya yg terlalu cuek atau polos ato emang gw nya yang  gak bisa menilai org. Gw gak bisa mengkategorisasikan seseorang apakah gw sebel ama dia atau enggak..

Ok.. Gw bisa aja sebel m seseorang. Tapi, bisanya gara2 hal2 sepele, bukan karena kepribadiannya. Jadi gw heran sendiri.. Shock.. Ternyata ada sebagian temen terdekat gw yang ga suka ma temen dekat kita yang lain..  Gw memandang itu jd info baru.. (Hmmm, postingan ini asalnya gw simpan jadi draft. Pas gw baca lagi, gw gak tahu orang yang disebelin ini siapa, udah lupa, hahahahaha)

Tapi sadar gak sih, terkadang hal itu dapat mengubah persepsi kita. Gw yang asalnya biasa aja ama org itu, tiba2 jd ikutan sebel. Gw yang asalnya seneng-seneng aja sama seseorang, jadi ikutan gak suka juga atau jadi menghindari orang itu, yang tanpa gw sadari, itu berarti gw berusaha memutuskan tali   hubungan antara gw dengan orang tersebut, baik sebagai teman ke temannya, atau kakak kelas ke adik kelasnya. Hal-hal kayak gitu sering banget gw lakuin. Pada akhirnya, untuk mencegah hal ini berulangdan berulang terus, gw selalu memandang seseorang dengan praduga tak bersalah, gw memandang setiap orang adalah orang yang baik. Kalo mereka gak ada masalah ama gw, kenapa gw harus sebel ama mereka?

So, kalo temen-temen gw ada yang cerita tentang kejelekan seseorang, oke, gw tangkap ceritanya, tapi gw sembunyikan dari ranah penilaian gw akan orang tersebut.. Gw tetep akan menganggap orang itu baik sampai dia gak baik ke gw..

But, somehow, ada 1 tipe orang yang gw gak sukain, gw gak suka sama orang yang ambisius. Gw takut sama mereka-mereka ini karena gw merasa terintimidasi dan berada di bawah kekuasaan atau bayang-bayang mereka, dan gw gak suka perasaan itu..

Dalam hal ini, bukan berarti gw gak percaya akan penilaian teman-teman gw, tapi ya… Bagaimana ya, kita sendiri belum tahu orang itu beneran segitu nyebelinnya apa gak. Biarin lah, gw mengenal lebih lanjut, dan kalo bener-bener segitunya, boleh lah kalian bilang “kan udah gw bilangin dr dulu”, tapi paling enggak, gw udah nyicipin dulu, segimana asamnya sih orang itu.. (mulai gak jelas ini gw ngomongnya)

Advertisements